Jumat, 02 Maret 2012

Apakah Perlu ?

Seberapa perlu? Apakah memang perlu anak di les kan?

Dulu waktu Olive TK, apalagi pas masuk SD, orang tua berlomba-lomba untuk memberikan pelajaran tambahan buat anaknya (baca Les), ada yang les calistung, mewarnai, menggambar dll.

Pas di SD sekarang, setiap orang tua berlomba dan membanggakan anaknya les matematika, les bahasa inggris yang bersifat pelajaran deh, dengan alasan supaya anaknya pintar dan mendapatkan ranking di kelas.
Terkadang keegoisan orang tua dengan memaksakan kehendaknya itu tidak baik, belom tentu si anaknya suka.


Mungkin dengan mengleskan anaknya orang tua merasa ada kepuasan tersendiri, dan menurutku wajar saja. 
Tapi sebagian besar rata-rata mengleskan  karena si orang tua malas ngajarin anaknya di rumah dengan alasan si anak ga nurut kalo belajar sama mamanya. Lalu  apa peran orang tua di rumah bagi anaknya ? Apalagi kalo Mama atau ibunya ada di rumah.

Aku sebagai  Mama yang diam di rumah, rasanya seneng aja menemani anak belajar dan aku rasa memang belom perlu untuk memberikan pelajaran tambahan buat Olive. Karena aku masih mampu memberikan dan menguasai pelajaran di sekolahnya. Mungkin nanti kalo saatnya sudah perlu, baru akan  memberikan pelajaran tambahan

Orang tua temannya Olive banyak yang nanya, Olive les dimana ? Les di rumah sama Mama, hhe..*berasa Emak pinter deh*. 
Dan sampai saat ini Olive udah kelas 3 kayaknya masih nyaman  belajar sama Emaknya di rumah, belom mau tuh sama orang lain *Yes..yes..ga ngeluarin money tuh*. 
Alhamdulillah  bisa mengikuti pelajaran dan selalu memberikan yang terbaik, dan itu yang membuatku bangga.

Dan kalo pun memang  mau les in, aku lebih suka mengleskan anak di luar mata pelajaran, kasihan kan sehari-hari udah di bebanin sama pelajaran, terus di luar sekolah harus belajar juga. 
Aku lebih sreg memberikan les berenang ataupun menari. Cuma si Olive lebih tertarik ke berenang, katanya itu hoby. Semenjak masuk SD aku lesin berenang aja dan memang anaknya pun mau dan smangat, sekarang  jago loh berenangnya sudah menguasai 3 gaya. Ah bangganya Mama..!!

gambar pinjam dari mbah google


Yuk mari buat Emak-emak, sedikit meluangkan waktu untuk menemani anak belajar, banyak manfaatnya loh merasa lebih dekat dengan anak itu pasti, kita ikut belajar jadi tambah pintar,dan  mengasah kecerdasan.

Menurut sahabat, sangat perlu kah les ?

63 comments

2 Maret 2012 00.37

Kalau les pelajaran mah kayaknya gak perlu. Wong di sekolah juga ada.
Setuju mbak, mending les di luar mata pelajaran. Dulu aku dilesin piano hihi kayaknya sih obsesi ibuku @_@ yaaa meski dah berenti dan gak ada bakat, bisa dikit dikit lumayan hehe :D

2 Maret 2012 00.53

menurut gua, yang perlu itu adalah mengenalkan anak dengan berbagai macam hal. explore.

caranya gimana, itu bisa macem2, salah satunya lewat les.

tapi tentu harus disesuaikan dengan sikon, termasuk liat2 anaknya bisa gak, kecapean gak, dll.

kayak andrew, dia tuh energy level nya rendah, jadi gampang cape. jadi ya jelas kalo weekdays, dia gak bisa ikutan les. tadinya udah pernah dicoba tapi malah kacau, kecapean parah. :D

tapi kalo emang anaknya kuat, ya gak ada salahnya juga les macem2, dengan tujuan explore ya, bukan buat gengsi2an doang... :D

karena bagus kok kalo anak jadi banyak tau dan banyak belajar hal macem2 (dalam hal ini gua setuju, kalo les, mendingan yang di luar pelajaran sekolah, kayak musik, art, sports).

tapi kalo emang ortu nya ada waktu dan ada kemampuan untuk ngajarin ya itu lebih baik lagi... :)

2 Maret 2012 00.58

@Arman wow panjang banget komennya, ga posting ga komen puanjaang ya qiqiqi..

Setuju banget apa kata mu Man, tergantung si Anak juga ya,
tengkyu ya

2 Maret 2012 00.59

@Una Hahaa..tapi kan jadi tau, jadi bakatnya apa neh..

2 Maret 2012 01.26

pelajaran sekolah kalau buat anak yang domainnya bukan di intellectual, menurutku cm prasyarat saja, justru yg musti diperhatikan adalah interest dan bakat anak, cenderugnya di mana, itu yg musti disupport misalnya dg les. karena menurutku, pinter itu tidak musti dg nilai bagus, tapi anak bisa menunjukkan bakat dan keahliannya :))

2 Maret 2012 01.49

les pelajaran :O
dari tk sampai sma saya les di rumah. Yang ngajarin? 3 orang kakak saya, udah pada kuliah semua, seriusnya ngalahin bimbingan belajar di luar dah..

tapi pas kelas 3 sma, salah seorang kk saya malah ngotot mau biayai saya supaya ikutan intensif bimbel di luar. Katanya klo di luar itu bisa lebih fokus n serius.

Fokus apanyaaaa..malah lebih ribut :O
belum lagi kalo sekelas sama ABG yang gaya2an..hahaha

2 Maret 2012 01.55

@isma betul..betul..betul.. balik lagi ke anaknya ya,
bakatnya ke mana nih..
dan aku setuju banget pintar itu tidak harus dengan nilai yang bagus, tapi anak bisa menunjukkan bakat dan keahliannya..
siph..
Makasih Mama..

2 Maret 2012 01.58

@Mama Sedja jempol deh buat Kakak2nya..
Saluut..

belom lagi ga fokus gara-gara lihat abege cakep dan ganteng dan kiyut, hhaahah...

2 Maret 2012 05.29

Tossssss.... Pikiran kita persiiiiiisssss sama.. Sy termasuk yg tdk tertarik mengekeskan anak2 utk pelajaram akademis.. Buat sy akademis cukup di sklh, dan mengulang sebentar di rumah sm sy.. Ya walopun kl utk belajar di rumah kadang hrs ada "perang"nya dulu.. Tp itulah tantangannya sbg ortu..

Sy juga lebih memilih cari les yg sifatnya fun. Biar si anak happy, jd otaknya fresh terus.. Tdnya sih sy terobsesi bgt pengen py anak pd pinter main piano.. Tp anaknya gak ada yg mau... Haha... Akhirnya terserahin mrk deh.. Dan mrk milih kursus drum, berenang, ngegambar sm nari.. :-)

2 Maret 2012 05.51

Les pelajaran diperlukan jika anak masih belum memahami apa yang diajarkan oleh gurunya.Kalau semuanya sudah oke ya gak perlu les pelajaran.

Jangan membebani anak dengan pelajaran sekolah melulu, mereka harus mempunyai waktu untuk menikmati masa kana-kanaknya (misalnya waktu untuk bermain dengann teman-temannya)

Saya protes keras kepada guru yang suka memberi PR pada hari Jum'at untuk dikumpulkan pada hari Senin ? Mengapa ? Mengurangi kenikmatan anak untuk santai pada hari Sabtu dan Minggu donk.

Jika anak-anak ingin les piano, menari,komputer,dll atau berlatih renang tentu bagus, sepanjang tidak merugikan sekolahnya.

Jika mama bisa mendampingi Olive belajar itu sungguh sangat sangat bagus ( asal jangan banyak bentakan2nya..kalau Olive belum bisa)

Sepanjang sejarah pendidikan, saya baru sekali ikut les. Soalnya guru pelajaran itu bilang : " Kalau ikut les dijamin minimal dapat nilai 7, kalau gak ikut les saya gak tanggung jawab". Ha ha ha ha..ada saja cara guru mencari uang laki-laki.

Salam sayang selalu

2 Maret 2012 06.30

hehehe ... jadi inget masa2 nemein si abang belajar ketika di sini, emang gak gampang. apalagi klo nyambi ini itu.
dan inilah salah satunya yang paling saya sukai dari STAY AT HOME MOTHER (SAHM). Emaknya emang top, gak egois dan mentingin anak. Karena tidak sedikit lho para emak yang SAHM, tapi sibuk sendiri hehehe tau kan maksud saya :P

Olive, bersyukur ya Nak punya mama Hani :D

2 Maret 2012 07.08

emak yg pinter dan punya waktu senggang memang sebaiknya ngajak belajar moniknya di rumah aja.
alasan ortu yg nitip ke tempat les adalah ketidaktahuan dan kesibukan shg kalo pengen anaknya mau blajar dan pinter jug, jalan pintas yg paling praktis adalah les.

salam

2 Maret 2012 07.19

Lho, Mbak Nchi hijrah? Wehehehehe

Wah, Mbak Ni keren! Kadang kasihan lihat anak yang disuruh les ini itu yang tak jauh beda dengan pelajaran di sekolahnya. Apa gak mabok tuh anak? Mama yang keren ini

2 Maret 2012 07.30

saya setuju tuh mbak....kalo di rumah masih bisa belajar sama mama kayaknya nggak perlu juga di les in di luar....justru mama adalah teman belajar terbaik buat anak...karena mama pasti lah yang paling tahu semua hal tentang anaknya.

2 Maret 2012 08.11

Udah sering liat fotonya baru kali ini sempet BW, halah..salam kenal ya mbak ayuu cantik :)
Betull pisan, ibu dalah guru terbaik. Nay aja cuma les balet itupun dia yg minta, qiqiqi

2 Maret 2012 08.39

hebad dah mama...kalo dipikir emg iya mam, les itu sbnrnya ga penting2 amat, mimi lbh tertarik ngasi les diluar pelajaran aja, si kk les berenang, si diya les menari dan les baca menjelang SD, si kk mmg merengek minta les pelajaran krn ikut2an teman, lah bagi waktu aja lom bisa, belom utk drum band, belom utk pramuka, dll nya...

jadi intinya, selagi anak bisa menerima pelajaran skul dan ga jelek2 amat nilainya, jgn dibebani hal yg memberatkan otaknya, bisa jd pas SMP or SMA nnt dia malah mundur selera belajarnya ...

proud of you mama olive !!!

2 Maret 2012 10.34

setuju sama mama Olive.. bangeettt..!!!

kapan lagi olive bisa berinteraksi dengan mama
dan ini sesuatu yang bikin bangga buat olive
mamaku pinter..!!!

2 Maret 2012 10.41

Kalau ndak ada yang les, ntar dapet duit jajan dari mana tante, kan niar juga ngelesin :D

2 Maret 2012 11.05

kalo aku belum smpe taraf les2an...soale msih kecil juga inanya heheh...kalo aku sm papahnay tertarik mo masukin ina les menari atau menyanyi...krna ada bakat disitu..dan akhir2 ini ina sering menggambar orang...mudah2an ada bakat melukis juga....klo pelajaran alhamdulillah ina cepet nangkep apa yg diajarin sm gurunya...kadang klo dirumah ina main sndirian jadi guru dan ngulang pelajaran yg di sekolah tadi.....

2 Maret 2012 11.57

emang Mama is the best ya

2 Maret 2012 12.00

Dija sekarang juga les di rumah kok Tante
hihihihi

2 Maret 2012 12.23

les itu buat mama yg sibuk, kalo mama dirumah, les sama mama :D

2 Maret 2012 12.35

kalo menurut saya sih mbak, usia anak-anak itu blm perlu les, nanti kalo saya punya anak, biarkan dia berkembang dan mengeksplor hal-hal positif dengan cara dia sendiri tentu saja dengan pengawasan ortunya, habis kayaknya kok jadi kayak di karbit yaa kalo dr kesil udah les melulu *sotoy banget deh saya mbak* :D

2 Maret 2012 14.26

Aku juga sependapat dengan teh Nchie, kalo pun pengen ngasih les ke anak ya pilih les yang di luar pelajaran sekolah seperti melukis, maen musik, atau olahraga.

Raja juga sampe sekarang masih belajar di rumah bareng mamanya walo mamanya kerja, tapi kalo untuk belajar sama anak ya tetep harus ada waktulah :D. Syukurlah dengan belajar di rumah, di umurnya yang masih kecil dia dah bisa macem-macem. Sekarang lagi giat belajar membaca kata dan kalimat :D

2 Maret 2012 14.53

wan menurut saya sih perlu

2 Maret 2012 14.57

kalau menurut aku untuk anak TK sih belum perlu les, maaf loh buat yg lain ini hanya pendapat pribadi. SD juga harus dilihat dulu mana yang perlu mana yg tidak. tapi terkadang teh anak-anak pingin ikut2an les kaya temennya

2 Maret 2012 15.42

hal indah ketika kita semua bisa menjadikan semua lebih baik bukan cuma dari luarnya saja

2 Maret 2012 15.43

mantap pencerahannya mbak , semoga berkarya terus

2 Maret 2012 16.34

Zaman baheula ga musim les Teh hihihi...eh, pernah ketang, les bhs inggris pas SMA, sm bimbel buat UMPTN he he.

Setuju, mendingan les di seni atw hal lain selain pelajaran, karunya anaknya lieur belajr wae mah :P

2 Maret 2012 17.21

setuju pisannn. kasian kalau masih anak-anak mah waktunya bermain lebih banyak atuh. belajar di rumah lebih baik pasti teh, apalagi ama ibu sendiri. keren teh lanjutkan ah..

3 Maret 2012 00.03

Mbak Nchie keren euy, bisa ngajarin anak :)
Saya setuju kalau les-nya diluar pelajaran sekolah. Biar lebih banyak pengetahuannya :)

3 Maret 2012 01.57

Terkadang anak menjadi korban dari setiap kekhawatiran orang tuanya yang selalu berlebihan, hingga kita tdak menyadari bahwa kita telah menghilangkan waktu-waktu yang indah bagi mereka menikmati kebersamaan untuk keluarganya ya Mba. Sukses selalu.

3 Maret 2012 07.26

kalau menurutku kok anak anak usia sd, paling engga sampai kelas 5, harus diberi waktu yang cukup untuk bermain dengan teman temannya. kecerdasan bukan hanya cerdas membaca, berhitung dan mengingat pelajaran kan, hehe

sok tahu, padahal saya menikah saja belum. hehe

jempol semuanya deh buat tante

setuju mbak,,selama kita masih mampu lebih baik mengajarkan anak kita sendiri,kalau anak les karena terpaksa yanga ada biasanya malah jadi gak bener.. kalau lesnya sesuai hoby itu malah bisa mengembangkan bakatnya :)

3 Maret 2012 14.57

Saya setuju dengan Kamu Nchie ...
Saya rasa guru terbaik adalah Orang Tua di rumah ...

Dan saya juga setuju ...
Kalo mau les itu ... les yang bukan pelajaran ... untuk menyalurkan bakat ... menumbuhkan minat bidang-bidang tertentu entah seni atau olah raga ...

(ini pengalaman saya pribadi ... saya di leskan piano ... dan saya bersyukur sekali mendapat kesempatan tersebut ... )

Namun demikian ...
Sepertinya nanti kalau sudah di kelas 6 ...
si Anak perlu diikutkan les ... mmm bukan les sih sebetulnya ... tetapi bimbingan belajar khusus untuk mengikuti ujian akhir ...

Salam saya Nchie

3 Maret 2012 16.57

Sepanjang si anak memang mampu mengikuti pelajaran disekolah,mungkin les pelajaran kurang perlu. Nah untuk les lainnya (seni / olahraga) tentunya juga tergantung minat anak ya...karena bila anak tak berminat rasanya percuma saja, bukan ?

3 Maret 2012 17.54

usia anak, usia bermain yang belum waktunya dibebani dengan aneka les apalagi yang berkaitan dengan les pelajaran sekolah. Ini umumnya karena orang tua memaksakan diri agar anaknya lebih pintar dari segi angka, tapi mereka melupakan kemampuan anak dan dunianya. Prestasi ndak bisa diukur dari angka rapor, tapi bagaimana si anak mampu menerapkan segala kebaikan yang diperoleh, dimanapun dia berada. Mampu mandiri, mampu mengerjakan tugas dan tanggungjawab sesuai dengan umurnya. Maka akan lebih arif jikapun perlu les adalah les di luar pelajaran. Saya setuju jika Neng Olive les berenang ato sejenisnya yang memberikan refreshing dan kegembiraan.

3 Maret 2012 22.13

Saya rasa tergantung kondisi di rumah, kalo memang ada waktu buat ngajarin anak mungkin ngga perlu les... hehehe :)
Salam kenal mama olive...

4 Maret 2012 12.14

Untuk sementara cintya di SD belum saya ijinkan les keluar selain dari sekolahnya...cukup melati yang mengajarkannya, kalau masih bingung, kami kolaborasi dengan neneknya yang nota bene pensiunan guru..jadi cukuplah untuk tingkat sd...kalau SMP mungkin masih dipertimbangkan :)

4 Maret 2012 19.35

Nchieee...apa kabar?
Lagi bikin posting tentang les anak ya?
Jadi inget masa lalu, dulu...duluuu banget waktu Risa masih SD, saya tawarkan sama Risa mau les apa yang bikin seneng dan menghilangkan jenuh pelajaran.
Jawabannya ada yang sama dengan Olive yaitu berenang. Selain itu dia juga minta les organ supaya ada keseimbangan antara logika sehari-hari dengan seni yang bersentuhan dengan hati.

Kalau pelajaran, saya baru les-kan Risa kelas 3 SMP, itu juga supaya bisa diterima di SMA favorit yang jadi incarannya...hehe :D

4 Maret 2012 19.37

Eh iya, kalo les ngaji pas TK Nchie, karena Risa dulu sekolah di TK Islam, jadi guru ngajinya merangkap jadi guru sekolah juga...Alhamdulillah, sampai sekarang kayaknya Risa masih lancar baca Al-Quran.
Ibunya?
Ah, ah...kalah jauh deh ;)

5 Maret 2012 07.16

Tingkat pemikiran anak-anak kita tuh jelas berbeda-beda ya mba... aku sendiri bukan tipikal yang memaksakan anak harus mengejar ketertinggalan pelajaran dengan berbagai les, malah untuk les aku lebih tanya, dia maunya les apa?... kalau les nya mau piano ya kasih. Ya tiap orangtua berbeda pandangan juga :)

6 Maret 2012 09.57

saya rasa kalau emaknya ada waktu cukup di rumah buat nemanin belajar anak, kenapa harus keluar duit buat les Teh?.

saya mau deh jadi guru les ngeblog buat Olive.. ongkose cukup salam buat bu Polwan aja ya Olive hehe

6 Maret 2012 17.30

postingan anu enggal na atuh :P

6 Maret 2012 18.21

iya teh.. aku juga kadang berfikir apa perlu anak dileskan. seperti teman satu kantor aku yang meleskan anaknya yang berumur 4 tahun les bahasa inggris..

Tapi kadang bukan dari kemauan orang tua saja seh, namun karena tuntutan sekolah jaman sekarang juga yang kurukulumnya yang semakin aneh dari tahun ketahun..

7 Maret 2012 09.03

ikut ah urung rembuk ya mama Olive :)

menurut saya les itu adalah les yang bukan mata pelajaran sekolah.

misalnya les mengasah bakat dan keterampilan seperti Olive les berenang.

Jadi les itu dinikmatinya berinteraksi dengan guru barunya yang ahli yang menuntun dia dengan benar.

klo les mata pelajaran lebih seringnya membuat anak bosan. dan yang ada ilmu tidak diserap.

kadang-kadang anak les mata pelajaran karena kemauan orangtua bukan karena kemauan anak.

Kadang orangtua tidak sabar atau tidak ada waktu mengajari anaknya. Lalu dikirim ke guru les mata pelajaran.

Ya, tergantung orangtuanya masing masing sih

9 Maret 2012 10.28

dlu waktu kakaknya di suruh les renang malah ga mau....takut sama pelatihnya katanya, hehehe
tp alhamdulillah...sekarang sudah bisa senang sendiri....
tiap sore anak-anak selalu ngaji di TPA, untuk les tentang pelajaran kayaknya belun deh mam.....

9 Maret 2012 18.47

hmm..
tergantung si anak nya juga siiihhh..
kalo di les kan tapi anaknya gak mau juga kan repot..
mending di ajari di rumah aja, kan jadi bisa lebih mendekatkan hubungan orang tua dan anak,,
:D
*komen nya sok tua banget nih
hahahahah

13 Maret 2012 08.22

wah.. saya setuju nih dengan teteh.. emak-emak itu potensi besar yang terpendam untuk mendidik anak2nya. jangan sampe anak kita cuman dititipin di sekolah, orangtua tak mau tau. Itu juga makin membuat jurang antara anak dan orangtua. hmm.. bagaimanapun juga, ibu itu harus punya andil yang paling besar untuk mendidik anak, so.. tak perlu lah les, belum saatnya juga, mungkin kalo sudah kuliah baru akan tau pentingnya
salam

13 Maret 2012 09.54

kalau saya sih dulu ga les, karena pada dasarnya ga suka belajar rame2,.
kalau si bungsu sekarang sibuk les, dia sendiri yang minta,, ikut2an temennya sih..
tapi kalau buat sesuatu yang baik ya gapap

13 Maret 2012 14.12

Kedua malaikatku juga gak les. Kasihan sih, pulang sekolah aja jam 3 sore. Klo mesti les lagi gak istirahat deh. Paling cuma taekwondo seminggu 2x itu juga karena mereka suka :)

Tapii kalo dah kelas 6 kayaknya sih akan keikutkan les :D

13 Maret 2012 21.14

Hampir sama dengan Olive, dulu Sabila juga nda pernah ikut les, cukup dengan almarhumah. Tapi sudah setahun ini ia saya ikutkan les bahasa Inggris, pertama karena tidak ada yang mendampingi belajar bahasa Inggris di rumah, sedang saya justru yang sekarang belajar pada Sabila.:)

14 Maret 2012 02.54

teh Nchie kemana ya..? tumben lama nih gak update

15 Maret 2012 13.49

bila les itu pelajaran sekolah lagi, menurut saya ga perlu..., sebab kecerdasan yang perlu dikembangkan pada diri anak tidak sajak kecerdasan intelektual, tapi juga kecerdasan emosional dan spiritual....

16 Maret 2012 15.36

teh ncie....jaga warung hari ini ya... :D
makasihh

18 Maret 2012 18.42

bagi saya mah...yang perlu disuruh les itu adalah bahasa arab....secara emak dan bapaknya juga ga ngerti....padahal udh berusaha belajar dari buku paketnya....hiks...hiks....hiks.... kalau mata pelajaran yg lain mah emak dan bapaknya cukup bisa lah

19 Maret 2012 10.02

haloooo tehh

20 Maret 2012 09.13

chiiieee...kok tumben udh lama gak update ?
sehat-sehat aja kan?

20 Maret 2012 10.54

Setuju... belajar dirumah lebih asik, kalo kecapean bisa bobo' dulu, kalo bosen bisa maen2 dulu, bikin jajanan, becanda sama mama, hahha...
Nanti kalo Osar udah sekolah, insyaAllah pengen ajarin sendiri juga, dan sekolah Sepak Bola tentu saja!!, hehehe...

salam sayang buat Olive cantik..
sist kemana? ngambek lagi kah kompinya?

22 Maret 2012 09.48

kuunjungan ..
salam sukses selalu .:)

22 Maret 2012 15.31

kalau yang anaknya diikutkan dengan les berarti emaknya gak pintarrr,coba kalu emaknya gak pintar terus mau ngajarin apa??jadi sama si emaknya diikutsertakan dalam les atu bimble.

16 November 2012 06.26

yupp bener,, anak tidak perlu anak TK diikutkan dengan berbagai kegiatan les atau bimbel. masa anak TK adlah masa bermain, dimana mrka belajar seraya bermain,. jadi jangan kuatir anak qt gak jd anak pinter, biarkakanlah mereka berkembang sesuai dgn tahap perkembangan sesungguhnya.

Posting Komentar

ª

Grey Floral ©  Copyright by mama olive | Template by Blogger Templates | Blog edit by olivi@network