Senin, 27 Februari 2012

Logika Anda ??



Biasanya selalu Happy Monday.
Sekarang rasanya tak menentu,
Aku cuma mau menumpahkan kekesalanku saja..*maaf ya*

Emoticon  telah mewakili bagaimana wajahku saat ini *gambar pinjem dari google*

Ada Sesuatu banget menerpa perasaanku,
Coba sahabat simak... 



    
  • Tetanggaku marah besar alias *Ngamuk* ketika pohon mangganya baru berbuah kecil-kecil  diambil seorang anak 5 tahunan.
  •  Pohon jambuku sedang berbuah, tiba-tiba di tebang tanpa seizinku, oleh oknum di lingkungan setempat daerahku. Membuat  emosi  jiwa aku pernah posting di sini


Bagaimana Logika Anda atas 2 kasus yang berbeda  ??
Tolong di bantu ya..mohon di bantu..bantu ya *pak tarno mode on*

*sebenarnya kasus lama,cuma nyambung deh,nanti ya aku ceritain*

56 comments

27 Februari 2012 07.43

sabar2 ya chie...
emang kadang sebel ya kalo ada tetangga yang rese...

27 Februari 2012 07.44

Hehehe,,kenapa tetangga Kak Nchie marah, kan bukan Olive yang mengambilnya, trus kenapa pohon jambu Kak Nchie ditebang, apa itu mengganggu kenyaman tah,,sabar Kak, coba tanyakan dengan hati2 dan baik2 pula,

27 Februari 2012 07.45

Berarti waktunya istirahat Mbak. Saat yang tepat untuk rehat :)

27 Februari 2012 07.49

Jangan dibawa emosi Mbak, dipikir dengan kepala dingin aja...bagaimana cara balas dendam yg baik dan benar...apa kita tebang aja tiang listriknya? Hehehe... (saran ngaco, jangan ditiru)

27 Februari 2012 07.54

Ketika ideologi menjadi ruang-ruang sentimen dan kebencian maka saatnya nyruput kopi..

Ehm, nyambung nggak yo Mbak, komentarku iki? hehehe..

27 Februari 2012 07.55

menebang pohon butuh waktu 10 menit, menanam pohon butuh waktu paling tidak 1 tahun untuk bisa dilihat hasilnya. Saya paham jika Njenengan merasa terdholimi karena tanpa permisi dan hanya kata maaf yang didapatkan. Padahal menurut saya ya cukup dipangkas saya kan jambu itu pertumbuhannya bisa diatur. Tapi mo gimana lagi sudah tertebang, mau marah ya kita sendiri akhirnya yang 'sakit' karena oknum yang bersangkutan sudah merasa meminta 'maaf' yang tentu saja kata itu tidak bisa membuat jambu itu berdiri lagi. Pada akhirnya kita hanya bisa 'bersabar' atas apa yang terjadi. Jadikan Sabar dan Sholat Sebagai Penolongmu QS Al Baqarah [2] ayat 153)

27 Februari 2012 07.57

Sabar bunda.. mungkin ini hanya jalan untuk menguji perasaan kita aja, ada nikmat dan perasaan yang lebih dikemudian hari. :)

keep spirit bunda :D

27 Februari 2012 07.58

@Arman sambil ngelus dada ya Man..

sebenarnya ga ada tetangga yang rese sih, cuma ssstt...yang nebang pohonku ga salah cuma yang nyuruh nya itu loh *Mr RT*..

27 Februari 2012 07.59

@Sofyan waah malahan kang sofyan yang napsu nih,..kasus lama sih,cuma nyambung aja, nanti aku posting deh ..

27 Februari 2012 08.01

@sipicu betul..betul..

27 Februari 2012 08.02

@Claude C Kenni Si keven,kemaren kopdar manggil teteh, sekarang manggil Mba hahaa...
Gila banget loh, ntar taro dimana muka kiyutku..harus eiylekhan donk marahnya qiqiiq..

27 Februari 2012 08.03

sini Ngai pelukpeluk..

ateu ncHie kasih tau baikbaik orang yg nebang, agar lain kali jangan main tebang ajah, meskipun itu untuk keperluan pemasangan tiang listrik atau apa, tetep ajah kudu ijin heula.

*ateu ud bilang yah..? trus orangnya cuek ajah..? *bantu asah golok.

27 Februari 2012 08.03

yah, nggak jadi panen jambu deh mbak....

Sabar mbak....biarlah siapa menanam dia pasti menuai...mudah2an orang yang sudah menebang pohon jambunya mbak nchie akan mengalami hal serupa juga..alias pohon miliknya di tebang orang tanpa permisi juga, biar impas...hehhehe...

27 Februari 2012 08.04

hahaha, ya nyebelin bangeeeet!

27 Februari 2012 08.05

@Masbroyu ahh...kita nyruput kopi..
sambil tarik nafas hhuuu..

27 Februari 2012 08.11

@Ngai hahaa..whuahaaa...si Ateu Ngai ngajakin ga bener neh..

27 Februari 2012 08.12

@Mami Zidane NAh itu dia,aku hanya bisa semoga suatu saat nanti ada balasannya deh..

27 Februari 2012 08.13

@jarwadi Loh malah ketawa..jadi aku pengen ketawa lagi neh..
Ember ...nyebelin Banggget ...

27 Februari 2012 08.19

@DjangkiesBetul sekali Pak,...sayang banget sama pohonku ini,karena aku pelihara dari kecil kann?/

Ya sudahlah memang harusnya begitu kali,Makasih ya Pak Ies sudah mengademkan hati dan pikiranku..

27 Februari 2012 08.20

@Fajar Kurniawan Januar Efendi sip..harus dinikmati perasaan ini ya,tetep bersyukur..

27 Februari 2012 08.38

Elus-elus dada aja, mbak... Emang nyebelin banget situasinya ya :D

Sabar yah mbak ^_^

27 Februari 2012 08.49

#ngasah golok mau bantuin mama ngelabrak pak RT, tp mama didepan yaaa hihihihi

27 Februari 2012 09.12

kalo saya percaya setiap yg terjadi sdh ada Yg ngatur,mungkin kalo pohon mba dibiarkan tumbuh lalu berbuah nasibnya akn sama dgn nasib pohon mangga yg buahx msh kecil trus dipetik...who knows...stiap kjadian pasti ada hikmahnya....heheh...:)sabar..ya teh

27 Februari 2012 09.38

Sabaar sabaar... yuk ngopi duluuuu.... :D

27 Februari 2012 09.55

pohon di rumahku juga daunnya rindang banget...kadang kabel listrik sampe ketutup sama daunnya hehhe...tp kalo orang2 disekitar rumahku merasa terganggu dgn pohon yg ada dirumah aku...biasanya mrk akan ngasih tau ke pemilik rumah...dan nanti pemilik rumah sendiri yang akan nebang pohon itu....

Kalo kejadian kayak dirumah Nchie emang bikin sakit hati yach heheh....

27 Februari 2012 10.02

sabar Nchie, kesini aja kalau mau pohon jambu lagi .. :)

OOT, itu Keven malah kebalik ama saya, kemarin di kopdar manggil saya mbak, di komen manggilnya teteh .. hhihihi ...
Bingung ya Kev ?

27 Februari 2012 10.45

Wah biar cuma pohon jambu tetep marah dong kalo punya kita ditebang orang, pohon jambu juga asset kita dong :D

27 Februari 2012 11.20

jadi marahnya masih berlanjut ya mba? :D
tapi klo saya juga pasti marah kok, kan numbuhin poohon itu gak bisa cepet kayak disulap hehehe

27 Februari 2012 11.44

Jangan lama2 merajuknya Teh hehe...

Tapi poni pohon jambunya lucu ya, sekarang masih berponi kah? hehe...

Untuk kasus 1: mestinya tetangga teteh marahnya kecil juga dong, kan yang ambil buah kecil2nya anak kecil, huupppsss...

27 Februari 2012 12.00

sabar" mb'.... :D
banyakin kegiatan biar agak lupa sama marahnya :D

27 Februari 2012 12.11

wah sabar yaa tante nchie :D

besok nanem phon jambu na lagi deyh :D

27 Februari 2012 12.52

sabaarr...sabaaaar.... *sambil ngacahclurit hehehe... enggak ding mbak.... sama aja di lingkungan rumahku, masalah pohon yang lagi berbuah selalu jadi "rame"...

27 Februari 2012 13.34

Kejadian kedua persis yg saya alami sekian taun lalu.
Pohon pelindung yg saya tanam dan tunggu bertahun2 dipotong secara kejam dengan alasan yg tak bisa saya terima sampai sekarang.
Yg bikin saya marah adalah musti divotting saat rapat RT dan nggak ada satupun warga yg mendukung saya. Padahal pohon itu nggak ngganggu dan sering dipakai anak2 untuk berteduh saat bermain. Sambil menahan marah campur sedih, saya ambil biji yg kebetulan ada dipohon itu, lalu saya tanam di pot. Sekian tahun kemudian, biji itu tumbuh dan saya pindah ditempat semula, tempat induknya yg dibunuh sevara semena2 itu. Kini sudah besar dan gak ada yg berani ngganggu gugat. Boleh dipotong asal saya diganti rugi 15 juta....

27 Februari 2012 14.15

Thanks for sharing. Its good to see fresh content always.

27 Februari 2012 14.57

Loh kok main potong pohon jambu orang tanpa izin ya? Tak sopan betul..... patutlah memang kalau kita marah.

27 Februari 2012 16.17

waaah ada momen buat masuk sorga tuh bu... sabar buat ngumpulin pahala... do'ain aja mereka..

(gitu kali ya?)...

27 Februari 2012 16.29

gimana ya sist??
sayang banget pastinya ya,, jambu kan enaaaaaaakk manis,, hihihi..
kalo kesel wajar... :)
tapi jangan lapor polisi ya... lhoh,, hgehehehe...
sabar sist cantikkk...

27 Februari 2012 17.13

wah kok saya jadi ikutan nafsu ya. secara sekarang sudah bertetangga dan bersosialisasi lebih di lingkungan,hehe..

sabar ya teh..nu di zholimi mah piduana di ijabah langsung, amin...

27 Februari 2012 20.08

aku sengaja datang bw di malam hari, karena pasti saat ini Mba Nchie udah ga kesel lagi kan? *peyuukk

27 Februari 2012 20.51

Pas minggu gak keliatan loh emoticon marah-marahnya. Sebetulnya pas keberangkatan ke Bandung ada beberapa hal ngeselin, kayak disarankan nyegat damri di pinggir jalan sampe dimarahin pak supir. tapi tetap dimaafkan sajalah, Allah bersama orang sabar

27 Februari 2012 21.06

Bila pohon itu berada di dalam perkarangan itu adalah hak si pemilik rumah, namun bagi daun dan buah yang mengarah ke jalan itu merupakan hak milik orang banyak. itu merupakan hukum baku Mba.

Yang penting sabar. He....x9
Sukses selalu.
Salam

27 Februari 2012 21.23

Kasus pertama akan membuatku marah tapi tidak besar, hawong anak-anak je. Kayak gak pernah jadi anak kecil aja tuh tetangga.

Nah, kalo kasus kedua, ini jelas membuatku marah besaaar! Sembarangan ndak pake ijin. Huh! Pasti kutebang juga tuh pohon jengkolnya. Biar rasa dia!

#lho...lho...kok aku yang emosi to? Dia punya pohon jengkol gak, Jeng :mrgreen:

27 Februari 2012 23.50

namanya aja anak kecil, jangan disikiapi dengan ngamuk.. tapi perlu juga sih izin biar yang punya pohon kagak merasa kecolongan... :D

28 Februari 2012 00.24

Yang tua dan waras harus sabar Mba. Pesan orang tua loh !

Sukses selalu
Salam

28 Februari 2012 08.05

mau ikut ngamuk-ngamuk juga. . . . ??? kayaknya enggak banget deh. . .selesein dengan baik-baik aja mbak hani. . . dikomunikasikan dengan baik. . . . . berdoa dan selalu evaluasi diri. . . keep semangat pagi. . .

28 Februari 2012 09.36

memangnya nebang pohon jambu ga ijin to mam....
wah, payah ..
soalnya saya seneng banget sama jambunya, hehehe

28 Februari 2012 09.47

memangnya yang ngambil mangga di pohon tetangga siapa mama Olive? anak kecil sih namanya juga yah..baru 5 tahun pula..kudunya tetangga gak usah marah2, kalo mama Olive sih pantes marah2 lha pohon jambu kok bisa ditebang tanpa ijin :-0

28 Februari 2012 10.21

peluk teh nchie biar gak berasap ah. btw itu pohonnya diluar rumah?

28 Februari 2012 12.25

Thanks for sharing. Its good to see fresh content always.

28 Februari 2012 13.36

hehe ketawa dulu ya semoga bisa menyairkan suasana.. dibikin happy aja, itu saja kalo saya simpel. heheh


kunjungan pertama mama olive
salam kenal dan follow balik juga
Revolusi Galau

28 Februari 2012 15.42

logikanya?
bingung mbak,,
kalau menurut saya asal buahnya di makan gak apa-apa,tapi kalau asal nebang pohon orang tanpa izin ngenes juga mbak,,

28 Februari 2012 16.49

Teh Nchie, pohon jambunya diluar pagar ya? atau di komplek Teteh emang nggak pake pagar?

Pohon kersen mama papa pernah ditebang orang, yang kita udah tau siapa tapi dia nggak ngaku krn "bermuka dua" (didepan kami sopan)... akhirnya papa curhat aja sm orangnya, kenapa bisa pohonnya ditebang bla bla bla.. ternyata menurut dia menghalangi jalan, akhirnya kita tanam lagi aja, geser beberapa senti dari tempat semula.. smpe skrg nggak ada yg nebang lg sih..

Teh, yg mangganya diambil itu orang yg sama dgn yg menebang pohon jambu Teteh bukan? Kalau iya, kebangetan...

29 Februari 2012 18.40

Ya ampuuun, Nchie...kenapa bisa nggak ijin dulu gitu ya?
Permisi atuh, namanya juga pohon jambu orang.
Tapi sudahlah, itu kali yang namanya ujian kesabaran. Kalo lulus, artinya kesabaran Nchie memang bener-bener tingkat tinggi...

Eh, tanam lagi aja kali ya, dan bikin tulisan besar-besar : DILARANG MENEBANG POHON INI

2 Maret 2012 12.13

pohon oh pohon....
anggap sedekah aja Mbak

salam kenal tante

4 Maret 2012 09.21

Pohon jambu di tebang itu memang sangat menyulut esmosi Nchie ...

kalau saya jadi kamu ...
pasti saya akan perkarakan ...

Kan kalau misalnya mungkin pohon jambu itu mengganggu kabel dan yang sejenisnya ... bisa bicara baik-baik dengan si empunya pohon ... biar kita potong tanpa mengganggu semuanya ...

salam saya Nchie ...
Sabar

Posting Komentar

ª

Grey Floral ©  Copyright by mama olive | Template by Blogger Templates | Blog edit by olivi@network