Selasa, 28 Februari 2012

Belajar dari Sekitar

Membaca postingan Mami Zidane tentang tetangga, jadi ingin bercerita tentang tetangga juga. Alhamdulillah setelah menikah kami mengambil rumah di daerah pinggiran Bandung Timur, aku bilangnya sih pindah ke kampung ke diskotik (di sisi kota saeutik=di sisi kota sedikit), karena komplekku daerah perbatasan antara kabupaten dan kotamadya, pinggir jalan tol Padaleunyi.

Maksud hati pindah ke Kampung, biar adem ayem tentram, ternyata sama saja sodara. Alhamdulillah selama ini aku mempunyai tetangga yang baik, karena tetangga yang baik adalah rezeki dan karena tetangga memang saudara yang paling dekat.


Dan semenjak pindah aku yang orang rumahan bisa di bilang agak kuper, ya seperlunya saja. Kalo memang ada undangan aku dateng,  ada pengajian rutin aku dateng, arisan, ada 17 agustusan aku berpartisipasi, ada acara masak-masak aku bantuin,ada tetangga yang meninggal  aku bantuin bikin ronce-ronce dan masak-masak, ada yang nanya aku jawab, kalo ga ada ya menunduk saja hhe..

Aku dan mungkin kalian semua berharap mempunyai tetangga yang baik, meskipun dalam kenyataannya ada tetangga yang nano nano,ada saja yang ga pas dihati dan mereka benar-benar menguji kesabaranku, ada beberapa kejadian:
  • Tetangga kiriku  maaf masih sewa rumah, beliau Ustadz,kebiasaaan setiap hari  dari subuh sampai malem full musikk islami, ada dakwah, ngaji. Dan menyetelnya itu dengan suara yang keras. Secara rumah di komplekku kan temboknya barengan, meskipun udah double tembok tetep aja kedenger keras .Maaf bukannya aku ga suka dengerin ngaji, tapi ada batas  waktunya dong menyetel musik, apa susahnya cukup terdengar orang rumah saja. Masa sampai malam jam 10 masih dan aku memang merasa terganggu.Tapi aku hanya bisa diam, biarlah..biarlah sampai 4 tahunan, akhirnya pindah.
  • Kemudian di isi oleh tetangga baru juga, seorang polisi alhamdulillah baik. Tapi seenaknya aja parkir mobil atao motor di depan rumahku di bawah pohon jambu, menghalangi keluar masuk  rumah dan rasanya tidak indah di pandang ya, mending kalo izin dulu.Maksud loh apa? hanya bisa mengelus dada sabar..sabar..biarlah..biarlah..setelah 2 tahun, Alhamdulillah pindah..
  • Dateng tetangga baru juga, baik banget yang ini, ga neko-neko, tapi sayang cuma sebentar ga nyampe setahun, kenapa yang baik kok pindah ya..
  • Sekarang di isi oleh Unyil namanya, tukang bersih-bersih di lingkungan RT kami, sangat rajin sering bersihin selokan depan rumah juga, ngerapihin pohon jambuku. Rumahnya ful musik, tapi enak lagu lagunya yang lagi trend sekarang, gaul juga ya si Unyil. Aku merasa nyaman aja..
  • tragedi pohon jambu sama si Mister, ya sudahlah aku hanya bisa diam saja
Aku dari kecil terbiasa dengan lingkungan komplek, udah tau bagaimana harus bersikap, mendengar cerita ini itu dari Mama, ya banyak belajar , melihat  dan aku sekarang praktekan di rumahku.
 
Di lingkungan komplekku termasuk komplek menengah, biasa-biasa saja menurutku, kalo ada yang merasa wah, toh masih sama-sama punya cicilan rumah. Masalah tetangga tukang gosip, panas-panasan karena rumput tetangga lebih ijo, ngomongin si A si B, pada egois maklum pasangan muda semua, sudah biasa dan basi,pasti ada dimana pun kita tinggal.

Yang penting aku tidak dan aku termasuk  orang cuek untuk menanggapi hal-hal yang demikian, malu lah . Ada yang lebih tua loh tetangga depan, kita sering memanggilnya Uwa, karena sesepuh lah dan selalu menghidupkan suasana lingkungan, makasih ya Wa baik banget.

Setelah 8 tahun menempati rumah ini dan mengenal para tetanggaku, aku merasa nyaman  dengan menutup diri *apalagi masalah pribadi* dengan lingkungan sekitar, cukup seperlunya saja kalo keluar rumah. 

Sekalinya keluar hanya mendengarkan gosip yang tidak bermutu, mendingan nongkrong di depan layar monitor. 
Dan  aku berfikir yang namanya hidup bertetangga keluar ga keluar rumah pasti di omongin/di gosipin. Betull Kan ??

Dan aku bisa belajar dari lingkungan sekitar dari tetanggaku, mana yang  baik dan mana yang tidak.
Yang penting selalu berbuat baik dan berbagi
Jangan lupa tebar pesona dengan senyuman..


    42 comments

    28 Februari 2012 14.05

    oke deh tah.. nanti kalau saya jadian ama bu Polwan Marpuah.. saya sewa deh rumah itu.. dijamin semakin rame tuh kampungnya Olive hehe

    28 Februari 2012 14.09

    waduhh ternyata begitu yach suasana komplek rumahnya....makan hati juga yach kalo punya tetangga yang ngga punya tenggang rasa....

    aku juga mo posting ttg tetangga ini ahh...mumpung lg ada cerita...

    28 Februari 2012 14.14

    selalu tebar pesona dan tebar senyuman,, satojooo,, hehee...
    biarin dah sist, lempeng ajah,, mo ngomong apa kek, gw kan gak minta makan sama lo?? hihihi...
    tapi sebel juga pas ada yang bilang..
    "Osar kok bajunya itu-itu aja??" hiks..
    kujawab "kok anaknya gak pake sepatu? habis belinya baju mulu sih ya??? hahahaha...
    Iyha dilawannnn....

    *mo daptar jadi tetangganya kak Olive ah...*

    28 Februari 2012 14.20

    @Nia ga semuanya si Mam..
    Ayo..posting tetangga..!!

    28 Februari 2012 14.23

    @advertiyha SAlah satunya itu juga masalah anak, yang di omongin tetangga..
    Waah masaa Sist..begitu ya..
    Hahaa..
    situ lagi ga mau kalah..
    sama aja..

    Ayo..ayo sini beli sebelah rumahku aja..

    28 Februari 2012 14.27

    hehehe ... pada ngomongin tetangga yak dimarih
    pas banget, mo posting lagi untuk ke3 kalinya tentang tetangga juga xixixi ...

    jadi sekarang udah cocok niy sama si Unyil? Ntar klo si unyil mo pindah, bujukin aja biar jangan smp pindah hehehe

    28 Februari 2012 14.28

    yg nmnya tinggal di komplek emg gitu say, mimi jg ngalamin dr orok ikut ortu yg tggl diperumahan dinas, trus lanjut menikah tinggal diperumahan karyawan tempat ayah kerja, jadi udah biasa. betul kata mama, keluar ga keluar pasti tetap digosipin , apalagi mimi yg nyambi kerja gini, saban hari pasti gaya menurut mereka, kalo lewat ya kadang mereka negur dg ramahnya, eh besoknya cemberut ga tau juntrungan hihihi alakazam sifat para tetangga. Alhamdulillah tetangga depan , kiri, kanan dan blkg mimi selalu kompak. mereka bs saling membantu dan mimi pun ga sungkan jika diminta bantuan, belajar dari sekitar...dimanapun kita tinggal pasti ada hal yg spt ini, tinggal kita yg atur cara biar betah di rumah sendiri,,,hehehe (jadi curcol deh)

    28 Februari 2012 14.29

    betul, diemdirumah diomngin ,keluar apalagi hehehe. sabar aja teh sok nasihatin padahal ini lagi nahansabar tetangga belakang lagi renovasi rumah hihihi jadi curcol

    28 Februari 2012 14.56

    lohh koq banyak yg curcol disini hihihi...aku dah posting tetangga

    28 Februari 2012 15.11

    kisah beragam dan menarik utk di simak tentang bertetangga...saya juga punya kisah tetangga yg suka muter musik dangdut keras banget kayak punya hajata. Kalu soal keluar atau gak...saya kurang tahu di gosipin apa gak ya? Lha saya ngumpul2 hny jika ada arisan di RT, kan gak mgk mereka ngomongin saya pas ada saya..hehhee

    28 Februari 2012 15.16

    hhehehehe....betul sekali tante nchie... rumah bersebelahan banyak yang ngumungin, kan gtu ituh orang2 indonesia pengen tau ajah urusan orang lain... *lho kuq curcol :D

    28 Februari 2012 15.32

    Jadi pengen cerita tentang tetangga juga nih..
    punya tetangga yg baik itu memang enak

    tetangga memang banyak macamnya mbak,,
    yang sabar aja :D
    yang penting kita gak terpengaruh oleh yang buruknya,,

    28 Februari 2012 15.42

    Hehe..tetangga memang banyak macamnya ya mbak :D

    Aku juga di rumah jarang keluar, secara juga tetangga kiri-kanan yang ibu2nya pada bekerja jadi biasanya setelah pada pulang memilih diam di rumah. Ada sih satu dua yang keknya suka ngumpul2 sama tukang sayur gitu, kadang terlihat seperti sedang ngegosip dan kadang terasa kok seperti sedang ngegosipin aku, tapi ya sudah cuek aja, lagian bisa aja akunya aja yang ge-er digosipin..hihihi..

    Yang penting kita selalu baik sama setiap tetangga, selalu menebar senyum, dan peduli ketika mereka lagi butuh bantuan, ya gak?

    28 Februari 2012 16.22

    @nicamperenique hahaa..mendingan sama si Unyil dah..nyaman full musik jaman sekarang..kadang2 juga dangdutan..

    28 Februari 2012 16.24

    @mimi RaDiAl betul sekali Mi..
    jangan deket2 banget dah,berbahaya

    28 Februari 2012 16.25

    @Lidya - Mama Pascal hahaa..whuahaa..yuk ahh saling nasehatin..
    suka sebel ya,kalo lagi renov gitu mending kalo izin gpp,kalo orangnya lempeng kaya belakang rumahku, makan ati deh..

    28 Februari 2012 16.25

    @Nia siaap meluncur ke tekape..
    tau nih mm emak2 curcol deh..

    28 Februari 2012 16.26

    @Ririe Khayan lagi pamer cd baru kali ri..
    pastilah di gosipin,aku sih dah kebal ..cuek bebek aja..

    28 Februari 2012 16.28

    @Niar Sri Sadono Ningrum Niar aja yang bukan emak tau..
    dan aku paling sebel kalo ada yang nanya, mau kemana ? mau ngapain ? beli dimana ?
    mau tau aja..risih deh..
    mau tau urusan orang aja..

    28 Februari 2012 16.28

    @melly Ayo..ayo..cerita mel..

    28 Februari 2012 16.29

    @Cara Aman Mengobati Jantung Koroner betul sekali..
    harus sabar..

    28 Februari 2012 16.30

    @Allisa Yustica Krones Betul sekali Mam Raja..
    Kalo mo gosipin harusnya terang-ternagan ya MAm..jangan pake ngumpet..hihi..

    28 Februari 2012 16.30

    tos jaauuh... nay juga orang yang males keluar rumah, pasti tetangga kiri kanan ngemengin yang gak oke, mending di kamar yang bau apek dari pada ngemengin yang gak penting mending kite ngeblog *teuteepp :D

    28 Februari 2012 16.41

    Tetanggaku jg ada aja teh yg nggak sreg,.. ya sudahlah... yg penting memang tebar2 senyum saja kalo papasan... :-D

    28 Februari 2012 16.43

    @Naya
    Elbetawi
    jadi tau deh kamar Nay bau apek..
    toos ahh..ngblog aja nyook..!!

    28 Februari 2012 16.44

    mama Olive cantik... ada sesuatu makna yang tersirat dalam setiap kekesalan kita (*sebenenya). namun kadang kita terlena dan bahkan terbawa emosi, sabar yaa mba e... kita tentunya berterima kasih pada orang2 yang telah melakukan itu. *lho... iyaa, karena dari mereka, kita belajar tentang sesuatu, tentang sebuah kesabaran, tentang sebuah pengertian. Indah yaa?
    eitsss dah serius amaaat.. ckckckck *peyuukk

    28 Februari 2012 16.44

    @Lyliana Thia Betuul sekali Tia..
    Tebar pesona dengan senyuman aja deh...

    28 Februari 2012 16.47

    [Kalo memang ada undangan aku dateng, ada pengajian rutin aku dateng, arisan, ada 17 agustusan aku berpartisipasi, ada acara masak-masak aku bantuin,ada tetangga yang meninggal aku bantuin bikin ronce-ronce dan masak-masak..]

    yang t'nChie lakukan sudah lebih dari cukup selaku warga yang baik.. aku masih jauh dari ituuuuuuu.. hiks.

    28 Februari 2012 16.53

    wah...bener2 nano nano ya tetangganya mama olive...manis asam asin....rame rasanya...hihi...kayak permen ya....tapi yang penting tetep ramah sama siapa aja ya mbak...

    28 Februari 2012 17.27

    Aaaaaaaaaaaa.. pengen tosss deh sama Ncie :D
    Aku juga di lingkungan tetangga cuma kumpul kalau diundang, kalau papasan di jalan cuma ngobrol seperlunya, soalnya aku pernah ngobrol kelamaan, yang ada malah diajak ngegosip. Nggak nyaman aja, sih, hehehe..
    Lagian Nadya sering main ke tetangga ini, jadi kan emaknya nggak akan dicap terlalu sombong atau gimana :D
    Nchie hebat ih bisa sabar sampai bertahun-tahun. Mesti ditiru, nih ;)

    28 Februari 2012 18.05

    Tetanggaku juga demikian,, Ada yang unik dan ada yang asyik..

    tapi gimanapun aku harus bisa merasa nyaman hidup bersama mereka ;)
    take it easy aja lah ...

    28 Februari 2012 18.06

    Nchie masih mending, yg pasti mah sy ngga ikut pengajian, ngga ikut arisan lagi (dulu pernah, tp lama2 kok gak nyaman), paling2 menjengguk yg sakit atau melayat saat ada yg meninggal. Kalo ketemu ya ngobrol sekedarnya aja.

    Sebenernya, tinggal dimana aja sama kok, pasti ada yg nyenengin atau nyebelin.

    28 Februari 2012 19.47

    Saya termasuk beruntung, tetangga kiri kanan nyaman semua
    Depan saya dikontrak penerbit buku, yg tinggal disitu cuman 1 orang dan gak neko2. Ada karyawannya tapi cuman siang hari, dan lelaki semua karena dia adalah sales yg ngantar buku ke sekolah2.
    Tetangga kanan saya hoby pelihara burung. Jadi meski saya tak punya burung, pagi2 sudah denger ocehan burungnya tetangga yg harganya konon jutaan. Tetangga saya ini nggak punya anak kecil.
    Kiri saya juga nggak pernah ada masalah, ke keluarga saya baik sekali karena anaknya adalah murid saya...

    28 Februari 2012 20.43

    hohoho, begitu ya tinggal di komplek. belum pernah siy.

    Alhamdulillah selama ini selalu dapet tetangga baik2.

    28 Februari 2012 20.50

    saling menghormati aja ya Nchiee,,
    hidup cuma sekali kok..

    28 Februari 2012 21.03

    Hahaha... bener juga endingnya... keluar rumah or ga keluar rumah pasti di gosipin.. :)
    Moga2 aja tetangga2 ku gosipin yg bagus2...

    29 Februari 2012 01.23

    iya aduh kalo dapet tetangga yang rese emang bikin kesel aja. kayak tetangga gua di jakarta dulu. orangnya cukup rese. untungnya gak selalu rese, jadi masih bisa lah dipendem2 sendiri.... :D

    29 Februari 2012 09.14

    serba salah y mam...
    mending keluar seperlunya aj to...

    29 Februari 2012 11.20

    Permasalahannya persis kya aku teh, aku jg lg gak nyaman sama tetangga dpn rmhku, dia jual gas dan galon, pembatunya ada 6 org, mrk suka cekikikan gk mengenal wkt, gak peduli lg adzan cekikikan mlh menjadi2, bikin markas mrk persis dpn pintu rmh, otomatis privasi aku sdkt terganggu, mmng itu jln fasilitas umum,tpi kita jg hrs bisa toleransi donk sm tetangga jgn sampe slng menggu kenyamanan, ya gak teh?? seperti teteh aku hanya bsa dian dan mengelus dada :)

    29 Februari 2012 18.37

    Iya Nchie, kalo dasarnya seneng bergossip, biasanya apapun yang dilakukan orang selalu dibicarakan.

    Baru tau kalo Nchie punya kesabaran tingkat tinggi kayak begitu, angkat jempol banget deh, nggak kebayang kalo saya yang punya tetangga seperti itu...duuuh, kayaknya bakal saya datangin dan meminta baik-baik kalau kita sebaiknya saling menghormati hak-hak pribadi orang lain...hehe, keluar deh isteri tentaranya... :P

    bner sekali tante

    Posting Komentar

    ª

    Grey Floral ©  Copyright by mama olive | Template by Blogger Templates | Blog edit by olivi@network